Macam Cina.

Assalamualaikum!

Pada zaman sekolah dulu, aku ada kawan. Lelaki. Mata dia sepet. Rambut dia cacak-cacak. Warna kulit dia coklat gelap.

"Aku ni macam cina kan kalau senyum. Mata jadi satu line" katanya dengan bangga.

"Sepet giler mata aku. Macam cina kan?" Tak habis lagi.

Dia warnakan rambut dia warna perang.

"Macam cina kan" dia tersenyum bangga.

Suatu hari aku ke rumah dia. Nak jumpa adik perempuan dia sebab pinjam folio add math aku.

Aku dengar mak dia membebel,

"Kau ni sembahyang 5 waktu entah ke mana. Buat tak reti je bila masuk waktu. Apa nak jadi ni? Tu rambut tu. Kau warnakan kau ingat sah ke ambik air sembahyang? Kita orang islam. Sembahyang tu tiang agama. Kau nak jadi macam apa hah? Macam apa?"

"Macam cina!" Jawab aku dalam hati sambil tersenyum sinis.

Tak paham aku apa la yang dibanggakan sangat dengan cina.

P/s: Sebenarnya aku tengok dah macam orang siam daa.

Silence is Very Very Suspicious.

Assalamualaikum!


Aku jumpa gambar ni kat FB and i'm totally agreeee! Hahaha

Yes! Sebab sekarang dak Humaira tengah belajar explore dunia. Semua benda dia nak tengok, sentuh dan rasa, aisehh! Letih weh nak awasi dia sepanjang masa sebab dia so lipas kudung haha.

Semenjak ada kaki ni, dia suka menapak. Kejap kat ruang tamu, kejap kat dalam bilik, kejap kat dapur, kejap kat bilik stor. Kalau aku buat kerja, aku akan dengar derap kaki dia berjalan tap tap tap. Tak pon benda yang dia main. Tapi kalau senyap tu memang something wrong somewhere la. So, aku yang sedang syok lipat kain kat ruang tamu cecepat gi tengok dia buat apa kat dalam bilik.
Rupanya, dia tengah korek debu tepi almari pastu masukkan dalam mulut. OMG OMG OMG!

Hari tu ada sekali dia duduk dalam bilik. Masa tu aku duduk kat luar. Biasa aku akan dengar dia buat apa atau dia bercakap dengan diri sendiri depan cermin, itu favourite dia kekeke. Tiba-tiba keadaan menjadi sunyi lalu aku menjengah ke dalam bilik.
Rupa-rupanya dia sedang kerjakan beg make up aku *tsk*. Entah macamana aku terlupa letak atas almari beg make up aku. Mulut dia abes merah menandakan blusher aku selamat masuk dalam mulut wuwuwu. Blusher aku habes hancur dia korek korek. 3 batang liptick aku pon semua rosak gara-gara dia korek jugak. Compact powder aku semua hancur. Barangan make up aku totally lost. Sedih bukan huahuahua.

Dah la aku ni, kalau barangan make up bukan main kedekut lagi nak beli sebab aku tak suka make up. Make up time hari hari penting je. Dah la minggu tu ada dinner office hubs. Terpaksa la g beli balik huhu.

Tapi takpe la, kira dah ada alasan la nak beli alat make up baru kan kekeke. And aku baru beli lipstick yang best. Suka giler aku. Sekali beli 3 batang ok. Tamak, ok fineee ehee.
Pastu kena selalu beringat la alat make up aku gan dak Humaira ni. Kena letak kat tempat tinggi. Hehe.

Takpe la. Setiap yang berlaku ada hikmahnya kan. Hehe

Tapi kalau nak cerita pasal toddler ni, sampai besok pon tak abes. Ada je perbuatan dia yang kelakar bila pikir balik. Hehe. Takpe la anak. Asal kamu membesar dengan sihat, cergas dan cerdas yea. Takpe korbankan alat make up, mama redha.

Kebahagiaan yang Berkecai.

Assalamualaikum!

Pada suatu hari yang hening dan panas, seorang surirumah bernama aku sedang bertungkus-lumus menyiapkan kerja-kerja rumah. Belengas badan tidak dihiraukan. Yelah, lepas solat subuh terus masuk kerja. Bukan kerja depan komputer bawah aircond, tapi dekat dapur, toilet, ruang tamu dan bilik tidur, merupakan skop tempat pekerjaan aku.

Siapa cakap surirumah duduk rilek goyang kaki sambil tengok tv makan kacang, dia silap ok!

Sesambil bekerja tu, tunggu anak dara aku bangun. Bila dia dah bangun, kerja-kerja pon kena slow down sebab dia nak take over kerja aku. Aku sapu lantai, dia pon sapu jugak. Bezanya dia kutip sampah masuk mulut :'). Larangan aku tidak diendahkan.

Pastu, mandikan dia. Yang ni memang selalu drama sebab dia suka main air. Bila nak bawak keluar dari bilik, maka berlakulah drama air mata. Lap badan dia kering-kering, terus cepat-cepat bawak dia depan tv. Cerita Pada Zaman Dahulu memang telah aku pasang siap-siap. Maka redalah tangisannya digantikan dengan senyuman gembira sebab dapat menonton rancangan kegemaran. Taktik ok!

Sedang aku berulang-alik ke dapur, ruang tamu dan bilik, tiba-tiba si anak dara menunjukkan simptom-simptom mengantuk. Gembiranyaa tak terperi aku sebab dia biasanya susah nak tidur. Even mengantuk tahap mana  pon, boleh dia tahan mata sambil main-main.
Apa lagi, aku terus bagi susu, lepas tu dodoi kan, dia terus lena. Siap berdengkur bagai.
Fuhhh, lega giler. Boleh settlekan mana kerja yang tak settle lagi. Tanpa banyak bunyik, terus aku masuk shift balik.

Bila dah siap kerja-kerja, aku terus capai towel pergi mandi. Sambil gosok badan sambil nyanyi, walhal dalam kepala aku dok fikir kerja-kerja yang belum beres lagi.

Basuh pinggan - checked
Kemas dapur - checked
Masak - checked
Kemas ruang tamu - checked
Kemas mainan - checked
Kemas bilik tidur - checked
Basuh basuh baju - checked
Jemur baju - checked
Lipat baju semalam - checked

Peh.
Lega *tarik nafas*

Tiba-tiba terfikir, dah lama takde masa untuk diri sendiri, manjakan diri. Dah lama tak buh lotion kat badan. Cream strech mark yang hubby beli dulu jarang dapat apply sebab kesibukan plus lupa mehehe. Cream kat muka toksah duk citer la. Tahun lepas boleh bilang dengan jari berapa kali aku apply cream muka.

Lepas siap mandi, solat zohor semua terus capai lotion. Sekali, bukkkkk lotion kena bekas make up lalu jatuh ke bawah. Automatik aku terus pandang anak  yang sedang tidur. Sangkaanku benar-benar belaka, dia tersedar lantas menangis memanggilku. Aku terus tenangkan dia dan setelah dia tenang dia sibuk mengexplore dunia. Dan aku dengan tenang, mengawasi setiap tindak-tanduknya, dengan redha.

Maka, tiada secoet pon lotion dapat ku apply. Tiada apa yang tinggal, hanyalah seribu penyesalan dalam hati sebab tidak berhati-hati.

Dan hari-hari aku berjalan seperti biasa.